Travel Experiences

[Nat] Pulang ke Kampung Igo, 9 Feb 17

Ceritanya sekitar tahun lalu, si mami ngajakin jalan2 ke Singkawang tahun 2017. Pergi sama siapa? sama saudara. Ehh ternyata rame-rame sama tante tante dari lingkungan gereja. Anyway, karena udah lama ga jalan-jalan dan selalu stuck at work, i said “yes!”. Intinya tahun ini ogud mau jalan-jalan, jadi kemanapun boleh lha..

So here we go…

Hari H pagi-pagi (9 Februari 2017), dimulai dengan keriuhan gara-gara telat bangun. Disuruhnya standby jam 5.30 AM di CGK. telat hampir setengah jam gitu deh.. Terus, karena si tante dan om2 yang ikut pada kebiasaan bangun pagi, yang telat cuman ogud sama si mami šŸ™ˆ.

Perjalanan dimulai dengan naik citilink ke Pontianak. Karena di pesawat kami menyempatkan diri untuk puasa, jadilah kami langsung makan di Bakmi Ju Hui setelah touched down.

Si Bakmi Ju Hui itu terkenal ruameee.. buat kita yang pesan langsung segambreng, kami pre-order dulu. Pas dah sampe, makanan sudah siap.

Ini fotonya

20170209_101849.jpg

Nah, si bakmi Ju Hui ini, punya pilihan mau pakai bakmi atau mau pakai kwetiaw. Bakminya sendiri tergolong kecil. Jadi kalau pada ga suka bakmi keras ini cocok ya… Isinya banyak macemnya. Dari perbabian, ikan2an sampe krupuk2an. šŸ˜‚ Nat pesen yang bakmi, tapi nyomot juga yang kwetiaw punya mami. Alhasil, rumput tetangga lebih hijau. Nat lebih suka makan kwetiawnya daripada bakminya. Kwetiawnya itu tergolong tipis dan melebar, nah jadi ga berasa kaya makan tepung. Trus yang pastinya, bumbu dari perbabian lebih berasa di kwetiawnya. Nyesel deh pada banyak yang pesen bakmi. šŸ˜…

Tentu saja yang namanya pergi jalan-jalan, makan itu ga berhenti begitu saja. Oh ya, sebagai side note, tour leader kami selalu wanti2 jambret kalau di Pontianak. Jadi kalau turun dari bus dan jalan kaki, hati2 ya.

Anyway, next in line, kami makan ini nih. Apa ini? es krim. Tau ga apa yang bikin es krim ini special? karena yang bikin udah dari jaman buyut, bapak and turun ke anak sekarang šŸ˜. 

Anyway, ini es krim rasa cempedak sama green tea. Ya Es krim jaman dulu dah.. jadi bisa bernostalgia. ini es krim namanya apa ya.. hmm.. intinya lokasinya ada di depan sekolah st Petrus. Karena di sekitar jalanan Pontianak itu banyak banget cempedak, jadi cobain deh es krim cempedaknya. Ga terlalu manis! Kebetulan Nat ga suka yang manis2 sih..

Di tukang es krim ini, jualan juga choi pan. Tapi yang terkenal ada di Gleam Cafe (tempat next kami)

IMG_20170209_151040_796.jpg

Ta daaa! Ini ada 3 macam; talas, bayam dan lobak. Enak makannya pakai sambalnya šŸ˜‹

Nah setelah jalan dan makan kenyang, tidak lupa kami ke rumah Melayu dan Rumah Dayak. Di sini para tante-tante semua pada belanja kain (Nat juga beli sih..). Harganya berkisar antara Rp 100 ribuan. Ada pattern yang namanya CinDaYu (cina-dayak-melayu). siapa cepat dia dapat. Nat tidak beli yang ini tapi. Basically kalau ke sana, bisa foto2 dan belanja kain saja. 

Nah setelah itu, tibalah kami di hotel. Kali ini stay di hotel Harris Pontianak. Bersih lho dan tempatnya di pusat kota. Lumayan dekat dengan pasar malam. Jadi, tidur dulu dehh.. terus bangun2 makan lagi šŸ˜.
Makan malam kami di Cruise (keren ya…) tapi cruisenya di Kali hahaha.. (Sungai Kapuas). Kalau lagi festival, harganya naik banyak. Makanannya sih so so, tapi lumayan enak suasananya. Walaupun makan di Sungai sih.. šŸ˜. Kalau cruise, nanti ada live music juga. Lumayan lho, karena ber-20, we had the whole cruise for ourselves. 

Makan di lantai bawah, Trus bisa naik ke deck untuk foto2. Banyak angin yaa.. jadi jangan lupa bawa jaket atau selendang.

That marks our day one/part one di Kampung Igo! 
 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s